Blogger news

►ARTIKEL PILIHAN LAINNYA◄


Saturday, 8 September 2012

Bolehkah aku sekedar bercerita?




How are you, peopleee?
I just wanna tell you many many things that happened to me in the last... tunggu dulu... 3 months.. eh? iya deh bener kurang lebih 3 bulan terakhir ini. hehe
Mau cerita bagaimana akhirnya cowok gue masuk Islam, gimana gue ngejalanin hari-hari gue sendirian di kota yang kurang begitu gue kenali sebelumnya, gimana beratnya menghadapi persoalan dan berbagai obstacles di relationship yang gue jalanin ini... Oh well.. klik aja read more hehehe. Dan gue janji bakal kemas cerita gue se-nggak-boring-mungkin :P






Juni 2012... Joshua balik lagi ke Indonesia. Mau spend another month bareng orang semacam gue ini. Entah dia udah gila atau emang dia sendiri yang pengen jadi gila, gue nggak tau.
Ya kayak biasa aja... Main bareng, Jalan-jalan bareng, makan bareng, nonton dvd bareng, jemur bh bareng (boong), macem-macem deh. Tapi kali ini rada beda, si nyokap bantu gue buat nemuin si Joshua sama orang yang pinter agama gitu. Dan dia itu guru gue sewaktu SMP, dia aslinya sih guru bahasa inggris. Inget banget deh gue kalo gue gak bisa jawab, pipi gue digampar kecil gitu sampe merah xD tapi justru karena beliau-lah gue jadi giat translate-translate wacana. Gue inget banget bilang sama temen gue "ah kenapa gue yang ditanyain terus? kenapa gue mulu yang kena gampar? hari ini ada jam bahasa inggris ya? arrghhhh shit shit shit". Lah ini kenapa jadi cerita masa SMP? 
Ok, lanjut.

Gue dan Josh berangkat ke rumah beliau siang-siang, sampe disana disuguhin snack-snack kecil, gue paling suka snack coklatnya. Gue makan dengan brutal  dan gak tau malu banget, gue abis lebih dari 3 bungkus gitu (gak penting diceritain juga sih). 
Si Josh dengerin penjelasan beliau serius banget, setelah selesai.. Ya udah kita pulang (:P)
Seminggu kemudian, Alhamdulillah si Josh converted ke Islam. Perlu ditekankan juga dia masuk Islam atas keinginannya, kalo cuma gara-gara gue, mending gak usah. Karena ntar pasti cuma setengah-setengah. Ya gak?



Hari itu hari minggu, tepatnya 24 Juni 2012...
Hari dimana Joshua akhirnya jadi seorang muslim secara resmi, di sebuah Masjid di Jakarta.
Ditanyain juga nama islamnya, bener-bener gak ada persiapan hehehe..
Tapi nama Islamnya Josh itu Yusuf Aqib. Yusuf itu atas usulan guru SMP gue, kalo Aqib itu usulan dari gue... Hasil googling sih wuehehhe, tapi artinya bagus kok. ' a person who follows (the religion and the ways of the prophet). However, in modern terms, an Aqib means to do something that is awesome, beyond words and imagination.' :P
Hmm habis itu, nyokap beliin dia buku panduan sholat gitu. (Tahun lalu udah gue sempet beliin Quran dengan terjemahan bahasa inggris). Gue ajarin dia sedikit-sedikit. Gue suruh dia ulangin bacaan-bacaan sholat yang gue ucapin. Alhamdulillah dia cepet ngafalinnya.
Si Joshua sempet nulis alasan kenapa dia mau masuk Islam, he wrote in english tapi gue juga bantu translate jadi ke versi bahasa Indonesia biar bisa dibaca sama jamaah yang hadir pada hari minggu itu. Sayangnya gue nggak bisa publish disini, kurang enak aja heheh. Tapi bagi yang mau, I'll send you through E-mail deh, Just let me know yaaa. Bagi kalian yang mau membantu mengajarkan dia untuk mengenal Islam lebih jauh, ohhh gue akan amat sangat berterima kasih x)

Oh ya, pada bulan juni juga to be honest gue ada masalah sama si Joshua.
Masalah yang berat banget dan melibatkan berbagai hal. Sempet stress juga sih, tapi dalam ke-stress-an gue itu banyak banget solusi yang tercipta, karena gue terus-terusan berfikir. Dan akhirnya dapet juga jalan keluarnya. 
Tapi jujur deh... pada waktu itu tuh gue bagaikan mencari sebuah kunci dalam tumpukan jerami. Sulit untuk menemukannya, indeed. Tapi kita yakin kalo kunci itu masih tetap disana, di dalam tumpukan jerami itu. Gue ambil setumpukan jerami itu pakai kedua tangan, mendesah kecewa karena kuncinya nggak ada. Sama kayak problem yang gue alami, beberapa solusi mungkin gak selalu mempertemukan kita pada kunci jalan keluar yang tepat, tapi sungguh jelas kan kalau dari setiap tumpukan jerami yang kita ambil akan semakin mendekatkan kita pada kunci yang kita harapkan? Yang mungkin ada di tumpukan terbawah. Pencarian jalan keluar memang takkan pernah sia-sia. Cukup percaya kalau kita pasti bakal menemukannya...





Dan pada bulan agustus 2012, gue resmi pindah ke Semarang. Karena gue keterima di Universitas Diponegoro lewat jalur SNMPTN Undangan, it means gue masuk tanpa tes, cuma diliat nilai rapornya aja. Bhahahaha keberuntungan macam apa gue bisa lolos lewat jalur undangan yang notabene untuk psikologi yang keterima cuma 20an orang dari seluruh Indonesia :P Padahal gue bukan tipe-tipe student yang belajar terlalu giat. Gue tuh cuma belajar kalo ada ulangan doang, suka bolos les, etc deh. Tapi sekali belajar gue serius loh, percaya gak? percaya dong please... :P Kayaknya sang pencipta mau menyadarkan gue untuk terus bersyukur kepada-Nya deh hahaha.

Hari pertama ngekos...
Dan setelah gue cium tangan bokap nyokap gue pagi itu, pagi dimana gue menjalani ospek hari pertama, pagi dimana mereka anterin gue sampe ke depan kampus, pagi dimana mereka harus balik lagi ke Jakarta...
Sesampainya gue di kosan, gue bener-bener ngerasa sendirian. 
Sesampainya gue di kosan dan menutup pintu, gue ngerasa kalo mulai dari detik itu.. Hidup gue yang sebenarnya dimulai.
Gue jauh dari orangtua dan harus memanage segala sesuatunya sendirian...

Hari kedua gue sakit, tenggorokan gue sakitnya tuh benar..benar... membunuh. Serius deh, sampe suhu badan gue naik tinggi, tinggi banget. Pusing, gue gak pernah merasa sesakit itu sebelumnya.
Gue telpon nyokap, nangis...
Gue nggak pernah ngerasa sesepi itu.
Gue baru ngerasa kalo hidup sendirian itu lumayan berat.But yeah, mau nggak mau gue harus bisa ngatasin hal itu, gue pasti bisa...
Sampai sekarang gue mengetik post ini, batuk gue nggak sembuh-sembuh. Padahal udah hampir 2 minggu. Ini penyakit apa sih, bingung loh gue.
Masih terasa berat sampai sekarang, masih dalam proses adaptasi. Tapi dengan adanya temen-temen yang nggak boring, hidup disini jadi kerasa lebih nyenengiiin. Apalagi makanannya murah-murah, tapi emang gue dasarnya udah borossss... ya meskipun murah tapi belinya ini itu tetep aja duit cepet banget abisnya hueuhehehe. Mau dong tips berhematnya bagi yang mau berbagi :P dan buat yang tinggal di Semarang, ada rekomendasi tempat asyik buat hang out? Maklum, gue baru banget disini huehehehe. Semoga gue bisa krasan tinggal di Semarang. Amin...

10 comments:

  1. Sama dong Kak, tenggorokanku jg sakit dan batuk. tapi sudah sembuh sih. Ehehehe *nggak penting. Gws ya kak {}

    ReplyDelete
  2. cerita yang sangat menarik dott gak nyesel deh bacanya kalau ada cerita baru kabarin iya apalagi kalau tentang josh alias yusuf:));;)

    ReplyDelete
  3. sorry baru bisa komen sekarang :D
    alhamdulillah akhirnya josh bisa masuk islam..
    hebatnya dia masuk islam tanpa paksaan siapapun..
    dia pelajari beberapa kitab dari beberapa agama, dan dia putusin buat milih islam, subhanallah :)

    makasih dot, udah dibolehin baca suratnya yusuf :)

    ReplyDelete
  4. makasih banget buat yang sempet ninggalin komen disini :) terharu nih karena banyak yang suka. doain kami ya. makasih teman-teman semua...

    ReplyDelete
  5. empat jempol buat alasan si Ucup (Yusuf senm Yusuuuf wkwk) masuk Islam... :)

    ReplyDelete
  6. semarang ya, kota dibesarkannya aku tuh, tp stlah kuliah ngak disana lagi, asyik kok
    di tembalang banyak kok :)
    good luck :)

    ReplyDelete
  7. DOTTAAAAA
    gue Anggun dari Lampung.
    aaaaaaaaaa gue speechles banget baca blog lu tentang lu sama Joshua, gue mesti banyak belajar kayanya nih sama lu.
    kapan bisa sharing nih? :p

    sukses terus Dota..
    good luck :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha seneng kalo bisa inspire lo, pi. Gue juga masih belajar kok huhu. Bolehh skype aja kapan-kapan yuk hehe (deadlydinda)

      Sukses juga buat lo, Pi ;)

      Delete
  8. are you guys still together?

    ReplyDelete

drop it comments,fellas!

:)

Related Posts with Thumbnails
}