Blogger news

►ARTIKEL PILIHAN LAINNYA◄


Wednesday, 7 October 2009

Inspirasi dari semangkok mie ayam

hoahmm.. lama juga ngga posting disini. Maap ya yang suka liat-liat tapi ternyata ngga ada postingan baru.
Nih tiba-tiba aja tangan gue bergerak sendiri untuk menulis sesuatu.
Hmm.. sekarang jadi banyak kisah tentang kehidupan gue ya? Karena terlalu banyak hal-hal gila yang terjadi pada hidup gue sekarang ini. Kenapa begitu? Entahlah...
Ceritanya begini loh..
Gue dapet inspirasi baru, tapi anehnya, gue dapet pemikiran ini disaat gue bolos pelajaran matematika dan menikmati mie ayam di kantin.. mie ayam super pedas yang bikin ingus gue meler-meler di hidung.

Oh! gue sering bertanya-tanya sendiri, kenapa tiap kali gue makan makanan yang pedas, ingus gue selalu meler meskipun gue ga pilek? ckckck. Yang tau kenapa, tolong kasih tau gue ya:eheh:.
Mie ayam yang gue nikmatin itu tumben-tumbennya berisi banyak jamur merang. Mangkok yang berisi mie ayam pedas seharga goceng itu pun lenyap..ludes.. gue makan.
Lah ini malah jadi ngomongin mie ayam?
Jadi gini loh, pas gue ngap-ngapan kepedesan, gue kepikiran suatu hal.
Aneh ga sih kalo suatu inspirasi datengnya disaat lo lagi kepedesan? Gue pun ga ngerti.
Inspirasi yang langsung gue tuliskan di status Facebook itu berisi

"kdewasaan lo bsa diukur dr gmana cara lo buat nylesain tiap2 msalah lo dan gmna cra lo mnyikapinya. bnyak2 bercermin,man! emosi cma mengkeruhkan kejernihan pkiran lo"

oke, sekarang gue mau ngomong tentang sebuah kedewasaan, perhubung coret-coretan gue tentang postingan kali ini lenyap entah kemana, jadi gue mesti mikir ulang dan gue harap ga jauh-jauh sama apa yang udah gue tuliss.
Kedewasaan, jujur gue ngerasa belum cukup dewasa jika dilihat dari beberapa sikap.
Gimana dengan lo?
menurut gue, kedewasaan lo bisa dilihat dari bagaimana cara lo nyikapin segala masalah yang dateng di hidup lo. Sebagai contoh aja nih, lo ada masalah sama musuh lo. Hadapi dengan tenang,man! dan yang mesti lo inget..
Lo harus bercermin terlebih dahulu sebelum mengeluarkan berbagai argumen-argumen.
Contohnya aja, gue udah males banget sama postingan gue tentang Peskins. Banyak yang malahan ngehina gue balik. Hey,man! sebelumnya gue pun udah sadar kalo gue emang ga sempurna. Gue cuman mengkritik yang berdasarkan kenyataan.
sekali lagi,
berdasarkan kenyataan yang ada.
Tapi komen-komen yang masuk malah memperkeruh suasana,
apalagi yang suka menulis tanpa nama(*anonim) yang tiba-tiba menghina saya. Okelah semua orang pasti punya pembelaan, tapi santai aja maaann! hahaha. Gue selalu hadapi dengan kepala dingiin.
Kenapa gue ga hadapin dengan emosi juga?
Karena itu bakal ngebuktiin kalo lo itu childish,man. Jadi, selama lo masih berkepala dingin meskipun omongan lo itu nyakitin, pasti gue tanggepin dengan senang hati kok


Woke, balik lagi ke soal kedewasaan dalam menyelesaikan tiap-tiap masalah.
Apa lo suka menyalahkan orang lain dari tiap masalah itu?
Jangan,man!
menurut gue, lebih baik lo bercermin dulu. Tapi sebelum bercermin, pastiin kalo lo lagi ga emosi!
gue yakin lo bakal dapetin suatu sudut pandang baru.
Bercerminlah dan berfikir "kenapa ini bisa terjadi? ada yang salah dari gue?(dan marilah mulai mencari-cari sesuatu yang berkaitan dengan DIRI LO ke masalah tersebut)".
Setalah itu . gue berharap lo berkata "oh, iya. Gue ga seharusnya nyalahin dia terlalu banyak, Gue pun ada sedikit kesalahan disini"
Naaahhh, kan jadinya asoooyyy tuh. Ini adalah kata lain dari koreksi diri.
mudah-mudahan jadi kaga berantem.
Sape sih yang mau berantem? Haha.
atau apabila tepat, silahkan memposisikan lo sebagai orang yang lo salahkan tersebut.
Silahkan lo rasain sendiri gimana rasanya...
Memang sih, kalo lo udah sebeeell ma tuh orang bakal susah ngelakuinnya.
Tapi percayalah, kalo lo mulai berfikir positif, itu malah ngebikin lo jadi lebih baik kedepannya.

* * *

Oke, dan inspirasi selanjutnya dari semangkok mie ayam itu adalah quality more betten than quantity.
eh,buset! kayanya ada yang aneh nih. Ada ape sih sama mie ayam itu?
Cuma gocengan aja kok bikin otak gue jadi jalan begini? apa si bang kumis itu memasukkan suatu ramuan khusus ke dalam mie ayam tersebut? ataukah ada seseorang yang ingin meracuni gue tapi salah masukin obat? Ini.. benar-benar... mukjizaat! hahaha
kualitas lebih baik daripada kuantitas.
Ya, itu sih semua orang juga setuju dan tau! hhahau. tapi pengen ngulang aja, namanya juga dari semangkok mie ayam, jadi apapun mau gue tulis dah!
Nah, inspirasi yang ini artinya tuh luaaaaaaaaaasss banget!
jadi lo bisa mikir sendiri dah tuh kualitas lebih baik daripada kuantitas.
Kaitkan dengan kehidupan lo dan lo bakal ngerti dengan sendirinya.


* * *

ini dia nih sumber inspirasiii...!!!


3 comments:

  1. cm sgitu 5rebu rupiah?kemahalen poll!

    ok,jd indikator kedewasaan bkn cm itu kn? & aq kira emosi itu bkn hal yg sia² (nggak ada ciptaan Tuhan yg sia²).menurutku menyikapi masalah dengan proporsional & tepat guna jg bs dibilang sebagai salah 1 contoh kedewasaan.

    maksudq klo satu²ny solusi utk masalah tertentu adalah dgn marah²,kenapa harus sok cool macam kulkas?right?

    tp ya itu td,hrs didasari hasil pemikiran yg jernih & keyakinan bahwa respon qta thd masalah tersebut berorientasi solusi,konstruktif,& wajar.lepas dr cara yg qta pilih entah panas ato adem.right?

    ReplyDelete
  2. hahaha. emang biasanya brapa harganya,ren?
    hmm, tpi tetep aja yg namanya marah2 bukanlah suatu sikap yg paling bener, cma brharap bhwa emosi itu masih dalam tahap wajar.
    biasanya orang klo marah lgsung "WOI,MKSUD LO APE ANJ***G!blablabla"
    sesekali boleh aja, tpi jgan terus2an.
    tpi klo mau yg enak sih, ngmgnya santai tapi isinya DALEM. idihh, it lbih nyakitin dripada marah2 pake toa. haha
    saya sndiri pun tkadang masih ska marah2 . tpi brusaha nahaaann.. aplagi klo ttg si doi. hehe.
    pkonya apapun klo diawali dgan pkran jrnih psti pnya ending yg baik.
    soalnya jrang aj dger klo "msalah ini dselesaikan dgan cara panas loh!" jarang ya,mlhan ga bkal slsai mslahnya klo gtu mahh XO
    okay thankiessss

    ReplyDelete
  3. nice posting ;)

    ReplyDelete

drop it comments,fellas!

:)

Related Posts with Thumbnails
}